Bisnis Online Tanpa Modal Menjadi Youtuber Untuk Pelajar

10 min read

Bagaimana cara mendapatkan uang melalui youtube? Jika Anda merasa tidak cocok dengan pekerjaan kantoran, ada banyak pilihan pekerjaan lain untuk Anda, termasuk bekerja sebagai pembuat konten YouTube. Ya, Anda dapat menghasilkan uang di YouTube! Bagaimana Caranya? Berikut Bisnis Online Tanpa Modal Menjadi Youtuber Untuk Pelajar.

Artikel ini akan membahas potensi YouTube sebagai platform penghasil uang, cara membuat saluran YouTube, dan cara menghasilkan uang dari YouTube. Simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Bisnis Online Tanpa Modal Menjadi Youtuber Untuk Pelajar
Bisnis Online Tanpa Modal Menjadi Youtuber Untuk Pelajar

Alasan Mengapa menghasilkan uang di YouTube

Anda mungkin pernah melihat pembuat konten YouTube berkeliaran di halaman beranda YouTube Ada berkali-kali. Seperti Alip Ba Ta, Deddy Corbuzier, Baim Wong, Ria Ricis dll

Mungkin Anda penasaran, ternyata bisa menghasilkan uang di YouTube. Tentu saja saya bisa! Para konten kreator di atas merupakan bukti bahwa YouTube memiliki potensi besar sebagai sumber pendapatan. Bagaimana hal itu terjadi? Berikut beberapa alasannya:

1. Konsumsi video online Indonesia tinggi

Menurut survei (APJII) sekitar 69,64 persen masyarakat Indonesia menggunakan internet untuk menonton video. Ini berarti peluang Anda untuk menjangkau pemirsa melalui video cukup tinggi, dan Anda dapat melakukannya dengan YouTube.

2. YouTube: Platform video terbaik

YouTube telah menguasai pangsa pasar video sharing di Indonesia. 92 persen pengguna internet Indonesia mengatakan bahwa YouTube adalah platform pertama yang mereka gunakan saat mencari konten video online.

3. YouTube akan bersaing dengan TV

Saat ini Jumlah penonton YouTube Indonesia mendekati jumlah penonton TV. Menurut survei Kantar 2018, 57 persen responden mengatakan mereka menonton TV setiap hari, sementara 53 persen responden mengatakan mereka menonton YouTube setiap hari.

Persentase tersebut menunjukkan bahwa Popularitas televisi mulai ditinggalkan oleh kebiasaan masyarakat Indonesia yang saat ini lebih suka menonton YouTube. Mengapa terjadi demikian? Kemungkinan besar disebabkan karena banyaknya pilihan atau jenis konten di YouTube dan tidak ada batasan waktu untuk menonton seperti yang ada di televisi.

Selain itu, YouTube juga memungkinkan penggunanya untuk menonton acara TV di platformnya. Hampir semua saluran TV Indonesia memiliki saluran resmi di YouTube sehingga pemirsa dapat menonton program yang terlewat di TV.

4. Anda tidak harus memiliki jutaan pelanggan

Itu benar, Anda tidak harus memiliki jutaan pelanggan untuk menghasilkan uang di YouTube. Di Indonesia, YouTube memiliki banyak pembuat konten dengan jutaan pelanggan. Banyak brand yang bermitra dengan mereka karena diyakini mampu menjangkau khalayak luas.

Apakah Anda harus memiliki jutaan pelanggan untuk menghasilkan uang di YouTube? Idealnya, memiliki banyak pelanggan akan membantu Anda bersaing di bidang ini.

Namun, itu tidak berarti Anda tidak dapat menghasilkan uang dengan jumlah pelanggan yang sedikit. Anda tetap dapat menjadi mitra YouTube jika memenuhi kriteria yang ditentukan.

Anda juga memiliki berkesempatan untuk bekerjasama dengan berbagai macam merek produk. Produk mereka tidak hanya bekerja dengan makro influencer seperti Raditya Dika dan Rachel Goddard. Perusahaan juga membutuhkan mikro-influencer yang jangkauannya kurang dari makro-influencer.

5. Siapa pun dapat menghasilkan uang di YouTube

Untuk tampil di acara TV, Anda harus melalui proses audisi dan casting. YouTube memungkinkan Anda membuat acara sendiri tanpa mengikuti audisi.

Bahkan, Anda harus melakukan semuanya secara mandiri, mulai dari memotret hingga mengedit. Namun, Anda memiliki kebebasan untuk membuat konten.

Berikut Cara Menghasilkan Uang Dengan YouTube

Apakah anda Sudah ada ide konten seperti apa yang ingin dibuat? Jika demikian, sekarang saatnya untuk terus belajar cara membuat konten YouTube. Harus diingat bahwa cara menghasilkan uang di YouTube selalu dimulai dengan konten yang berkualitas.

Jadi, bab ini memandu Anda dalam membuat konten YouTube berkualitas tinggi hingga Anda dapat menghasilkan uang di YouTube. Kami akan memandu Anda dalam memilih jenis konten untuk YouTube agar dapat memonetisasi YouTube.

1. Riset kata kunci

Riset kata kunci adalah langkah penting dalam menghasilkan uang di YouTube. Pasalnya, Anda bisa membuat konten yang benar-benar dicari orang.

Anda dapat melakukan riset kata kunci untuk YouTube menggunakan Google Trends. Sama halnya dengan riset kata kunci untuk blog atau website. Perbedaannya adalah Anda perlu mengubah kategori pencarian menjadi Pencarian YouTube sebagai berikut:

Selain itu, Anda juga dapat memanfaatkan prediksi pencarian YouTube. Saat Anda memasukkan kata kunci ke dalam kotak pencarian, YouTube menawarkan berbagai prediksi kata kunci. Sebagai contoh, di bawah ini saya meneliti beberapa kata kunci untuk digunakan saat membangun situs web, dan YouTube memberikan prediksi mulai dari membangun situs web dengan WordPress hingga membangun situs web gratis untuk membuat situs web dengan HTML.

2. Buat video dengan retensi tinggi

Mungkin kebanyakan orang belum familiar dengan istilah video high retention. Yang dimaksud dengan video retensi tinggi adalah persentase rata-rata video yang dilihat. Misalnya, Anda mengupload video berdurasi 10 menit dan rata-rata orang menonton video tersebut hanya selama 5 menit. Ini berarti tingkat retensi video Anda adalah 50 persen.

YouTube pasti memprioritaskan video dengan retensi tinggi karena menghabiskan lebih banyak waktu di platform. Semakin tinggi penyimpanan video rata-rata, semakin besar kemungkinannya untuk muncul di bagian atas hasil pencarian YouTube.

Selama Anda membuat video yang menarik, berkualitas tinggi, dan relevan dengan kebutuhan pemirsa, video Anda berpotensi menghasilkan tingkat retensi yang tinggi.

3. Ketahui faktor peringkat YouTube

Jika Anda bersaing dengan ribuan situs web atau blog lain di hasil pencarian Google, Anda bersaing dengan ratusan bahkan ribuan saluran lain di YouTube. Harapannya tentu saja video Anda akan selalu muncul di bagian atas hasil pencarian untuk kata kunci terkait.

Berikut adalah beberapa faktor yang menentukan peringkat video di YouTube:

Jumlah Komentar

Penelitian Backlink.io terhadap 1,3 juta video YouTube menunjukkan bahwa video dengan lebih banyak komentar cenderung menempati peringkat teratas hasil pencarian. Tidak semua orang siap untuk meninggalkan komentar di video YouTube.

Anda dapat mengatasi masalah ini dengan meminta pemirsa untuk meninggalkan pertanyaan atau ide untuk video mendatang. Dengan cara ini pemirsa didorong untuk mengomentari video Anda.

Jumlah pelanggan setelah menonton video

Pemirsa yang langsung berlangganan setelah menonton video Anda adalah sinyal yang bagus untuk YouTube. Ini berarti video Anda akan berkualitas tinggi dan menarik bagi pemirsa. Dalam video, Anda juga dapat meminta pemirsa untuk menyukai dan berlangganan.

Jumlah Share

Jumlah share video juga menentukan peringkat Anda di hasil pencarian YouTube. Orang-orang tentu hanya akan membagikan video yang menurut mereka bagus dan harus ditonton banyak orang.

Oleh karena itu, kualitas adalah kunci utama untuk menyebarkan video Anda secara luas di jejaring sosial. Selain itu, Anda juga dapat mengingatkan pemirsa untuk membagikan video Anda.

Rasio klik-tayang (RKT)

Pada artikel ini, saya telah membahas CTR di hasil pencarian Google dan cara kerjanya di hasil pencarian YouTube. Intinya, rasio klik-tayang (RKT) adalah rasio jumlah klik dengan jumlah tayangan dalam hasil pencarian.

Misalnya, jika orang mencari kata kunci “buat situs web”, video Anda akan muncul 1000 kali di hasil pencarian YouTube. Muncul dalam urutan apa pun, dianggap sebagai tayangan. Katakanlah 100 orang mengklik video Anda. Oleh karena itu, nomor RKT Anda adalah 10%.

Semakin tinggi RKT Anda, semakin besar kemungkinan YouTube menempatkan video Anda di bagian atas hasil pencarian.

Durasi video

Sama seperti artikel di website atau blog, durasi video YouTube juga penting. Durasi video adalah salah satu faktor penting yang menentukan peringkat hasil pencarian YouTube. Sebuah studi oleh Backlink.io menunjukkan bahwa video yang lebih panjang cenderung berada di bagian atas hasil pencarian.

Tidak ada studi khusus tentang durasi ideal video YouTube. Namun, cobalah untuk menutupi konten Anda selengkap mungkin. Jangan ragu untuk membuat video panjang. Selama kualitasnya bagus dan memenuhi kebutuhan penonton, video Anda akan terus ditonton.

4. Optimalisasi judul dan deskripsi

Kesan pertama diperhitungkan. Kesan pertama selalu penting. Ini juga berlaku untuk video YouTube Anda. Secara umum, membuat judul untuk posting blog dan video YouTube tidak jauh berbeda.

Anda harus meringkas seluruh konten video dalam satu kalimat. Judul video YouTube Anda harus singkat, padat, jelas dan tentu saja mengandung kata kunci target.

Sama seperti blog yang dapat menggunakan angka dalam judul listicle, Anda juga dapat menerapkan hal yang sama pada video YouTube. Tambahkan juga kata-kata yang dapat menarik perhatian audiens seperti WOW, powerful, great, dll.

Selain judul, deskripsi video juga penting. Deskripsi pada video akan membantu YouTube dan Google dalam mengenali konteks video Anda. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat saat membuat deskripsi video YouTube.

Pertama, buat deskripsi video minimal 250 kata. Kedua, di 25 kata pertama, masukkan kata kunci target yang Anda targetkan. Ketiga, ulangi kata kunci fokus setidaknya dua hingga empat kali.

5. Manfaatkan tag

Sama seperti WordPress, Anda juga dapat menambahkan tag saat mengunggah video ke YouTube. Tag dapat ditambahkan menggunakan kolom di bawah deskripsi video.

Meskipun kelihatannya sepele, tag membantu Google dan YouTube memahami konteks video Anda. Karena itu Anda harus selalu menggunakan fungsi ini. Di tag, tambahkan kata kunci ke video Anda.

Hal pertama dan terpenting adalah memasukkan kata kunci yang diinginkan yang Anda targetkan. Kedua, tambahkan variasi atau kata kunci LSI dari kata kunci tersebut. Ketiga, tambahkan kata kunci lain yang masih terkait dengan kata kunci fokus.

6. Buat ajakan bertindak video

Anda mungkin juga memperhatikan hal ini saat menonton video di YouTube. Pembuat konten biasanya mengatakan hal-hal seperti “ingat untuk suka dan berlangganan” atau “tautan ada di deskripsi”.

Apa yang dikatakan pembuat konten di atas adalah contoh ajakan untuk bertindak. Mereka mengingatkan pemirsa untuk mengambil tindakan yang menguntungkan, apakah itu berlangganan, berkomentar, atau mengklik tautan di deskripsi.

7. Promosikan video di jejaring sosial

Pada poin sebelumnya, saya menjelaskan bahwa jumlah share yang Anda miliki di media sosial memengaruhi peringkat Anda di hasil pencarian YouTube. Paling-paling, orang secara tidak sengaja menemukan video Anda, menyukai video Anda, dan kemudian membagikannya di media sosial.

Sayangnya, kenyataannya tidak sesederhana itu. Penting juga untuk anda sering berbagi atau sharing video yang anda buat di media sosial untuk membantu menaikan trafik..

Ada banyak jejaring sosial dan forum online yang bisa Anda gunakan, mulai dari Twitter, Facebook, Instagram, WhatsApp, LINE, Kaskus hingga Quora. Anda juga dapat mengikuti grup di Facebook atau Kaskus yang terkait dengan topik saluran YouTube Anda. Dengan begitu, Anda dapat berbagi video dengan pemirsa yang sudah tersegmentasi.

8. Personalisasi Video YouTube dengan Blog Anda

Memiliki blog atau situs web meningkatkan volume media iklan video YouTube Anda. Anda dapat menambahkan video YouTube yang disematkan ke situs web atau blog Anda. Dengan cara ini, pengunjung blog atau situs web Anda dapat dengan mudah menonton video Anda tanpa membuka YouTube.

Ini tidak hanya akan berdampak positif pada saluran YouTube Anda, menambahkan video YouTube yang disematkan juga akan berdampak positif pada blog atau situs web Anda. Video YouTube di blog atau website Anda memastikan pengunjung blog/website bertahan lebih lama. Ini jelas merupakan sinyal yang bagus untuk Google dan akan meningkatkan kualitas SEO Anda.

9. Bekerja dengan Brand

Setelah membuat dan mengoptimalkan video akun berkualitas tinggi, saatnya untuk mulai menghasilkan uang di YouTube. Ada banyak cara untuk menghasilkan uang di YouTube.

Opsi pertama adalah bekerja sama dengan merek atau perusahaan dalam bentuk endorsement. Perusahaan membuat produk Anda tersedia untuk ditinjau di saluran YouTube Anda. Anda mendapatkan produk secara gratis dan bisnis mendapatkan audiens baru.

Benefit yang diterima juga bisa bermacam-macam, mulai dari sampel produk, kupon diskon, hingga uang tunai. Itu disesuaikan dengan kesepakatan yang antara perusahaan dengan Anda . Sebagai aturan umum, semakin banyak pelanggan yang Anda miliki, semakin tinggi biaya iklan.

Anda dapat menghubungi perusahaan terlebih dahulu dan meminta kolaborasi. Jika Anda sudah memiliki banyak pengikut setia, bisnis bahkan dapat menjangkau Anda terlebih dahulu.

Pertama, Anda perlu membangun merek pribadi yang kuat sehingga banyak perusahaan dan merek ingin diasosiasikan dengan Anda. Membangun merek pribadi di Internet tidak cukup untuk menarik pelanggan. Anda juga harus membuat portofolio online yang dapat diakses dengan mudah oleh siapa saja. Salah satunya adalah membuat website yang didedikasikan untuk personal brand.

10. Menjadi afiliasi

Cara mendapatkan uang dari YouTube selanjutnya adalah menjadi affiliate marketer. Meski sama-sama mengiklankan produk, affiliate marketing berbeda dengan referral. Affiliate marketing menggunakan sistem komisi untuk affiliate marketernya. Selain itu, Anda harus mendaftar sebagai Affiliate Marketer di perusahaan yang diinginkan.

Ada beberapa platform yang bisa Anda gunakan untuk mempromosikan program referral kode yang Anda ikuti. Anda dapat menghasilkan uang di internet melalui platform YouTube untuk menjadi Affiliate Marketer.

11. Uangkan saluran YouTube

Cara lain yang sering dipakai para pembuat konten untuk mendapatkan uang dari YouTube adalah dengan memonetisasi saluran. Monetisasi berarti pemirsa akan melihat iklan di saluran YouTube Anda sebelum video dimulai.

Untuk dapat memonetisasi, Anda harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh YouTube. Berikut adalah beberapa persyaratan monetisasi YouTube yang harus Anda penuhi:

• Jangan menyiarkan video tentang topik kontroversial, peristiwa sensitif, narkoba, tindakan berbahaya, kebencian, perilaku seksual, dan tindakan kekerasan.

• Memiliki lebih dari 4000 jam tayang pendapat publik dalam 12 bulan terakhir.

• Memiliki lebih dari 1000 pelanggan.

• Anda memiliki akun AdSense yang terkait.

Anda dapat mengaktifkan iklan di saluran YouTube Anda dengan mengikuti panduan resmi ini dari Google. Pastikan Anda memenuhi semua persyaratan YouTube. Setelah mendaftar untuk monetisasi, YouTube akan mengambil alih pekerjaan, yang akan memakan waktu sekitar satu bulan.

12. Jual produk atau layanan Anda sendiri

Alternatif lainnya adalah mengiklankan produk Anda sendiri. Cara ini umumnya digunakan oleh pemilik channel YouTube yang sudah memiliki banyak subscriber.

Anda dapat menjual apa saja melalui YouTube. Laptop, peralatan rumah tangga, alat musik, buku, furnitur, peralatan dapur, kosmetik, jasa desain grafis, jasa edit video, jasa menyanyi, dll.

Jika Anda menjual produk atau layanan buatan sendiri, Anda juga harus memiliki situs web resmi. Hal ini akan memudahkan audiens Anda untuk membeli produk atau jasa yang Anda tawarkan. Misalnya, Pewdiepie juga memiliki situs resmi untuk menjual merchandise.

13. Tambahkan tautan di deskripsi video

Dengan asumsi banyak orang menonton video Anda di YouTube, ini jelas merupakan peluang untuk menyertakan tautan dalam deskripsi video. Ajakan bertindak tambahan, seperti yang disebutkan di poin sebelumnya, memungkinkan Anda mengarahkan audiens ke toko online, blog, media sosial, bantuan, atau situs web yang Anda gunakan.

14. Jangan fokus pada virus

Kata-kata di atas berasal dari Maisie Williams, yang memerankan Arya Stark di serial Game of Thrones yang populer. Itu berarti tidak berusaha untuk menjadi terkenal, tetapi berusaha untuk menjadi berbakat.

Saya rasa kalimat di atas untuk anda yang sedang memulai channel youtube dan ingin menjadi youtuber personality atau vlogger. Munculnya video viral yang sering di YouTube juga menunjukkan bahwa video viral akan cepat menjadi terkenal.

Tidak ada yang salah dengan menjadi terkenal. Namun, menjadi terkenal saja tidak cukup. Juga terkenal hanya karena video viral yang hanya bertahan dari waktu ke waktu. Hal terpenting yang Anda pesan untuk memulai karir sebagai content creator adalah talent atau bakat.

Bakat bisa diasah dengan banyak latihan. Bakatlah yang akan membawa Anda menjadi pembuat konten YouTube terbaik.

Jenis konten yang dapat didukung YouTube

Tentu saja, setelah Anda membuat saluran YouTube, Anda perlu mengisinya dengan konten yang menarik. Perlu Anda ingat bahwa konten yang bagus adalah kunci menghasilkan uang di YouTube.

Anda dapat memilih dari berbagai macam konten. Tentu saja, Anda perlu membuat konten yang sesuai dengan minat dan keterampilan Anda. Berikut adalah beberapa jenis konten YouTube yang dapat Anda pilih:

1. Tutorial

Bisa dikatakan pengguna pasti pernah mencari video tutorial di YouTube. Baik itu tutorial teknologi, memasak, makeup, dan sebagainya, Anda akan melihat tutorial untuk ide konten saluran Anda.

2. Ulasan produk

Sebelum membeli sesuatu pasti Anda meragukan kualitas dan kesesuaiannya, bukan? Ini karena Anda melakukan riset di internet dan mencari ulasan produk. Makanya, potensi ide konten review produk ini bisa menarik banyak penonton.

3. Kerjasama

Kolaborasi umum tidak hanya dalam bisnis, tetapi juga di YouTube. Tidak heran, karena dengan jenis konten ini Anda dapat menjangkau audiens mitra Anda yang belum pernah terjadi sebelumnya. Akibatnya, audiens Anda bisa lebih besar dari biasanya.

4. Berbagi saran dan pengetahuan

Apakah Anda ahli dalam bidang tertentu? Atau apakah Anda menemukan tips untuk menggunakan produk yang lebih efektif? Atau apakah Anda ingin memberikan saran tentang produk Anda sendiri? Jika demikian, Anda dapat membuat ide konten untuk berbagi tips dan pengetahuan dengan pemirsa.

5. Kisah sukses

Siapa sangka, kisah sukses konsumen Anda ternyata dijadikan konten juga lho. Karena kisah sukses dapat menginspirasi audiens Anda. Terutama mereka yang berjuang dengan masalah yang sama.

Cara Menghasilkan Uang Di YouTube Menggunakan Android

Ya, Anda tidak salah membaca judul di atas. Anda juga dapat menghasilkan uang di YouTube dengan smartphone sederhana. Sebagai? ‘Atau apa?

1. Pilih kategori yang tepat

Pertama-tama, Anda harus memilih kategori yang sebenarnya hanya mungkin dari smartphone. Seperti tutorial hacking Android, game, vlog pendek atau video mini sederhana. Sesuaikan saja dengan keahlian Anda.

2. Edit video Anda dengan aplikasi sederhana

Setelah Anda selesai merekam, buat video sebelum mengunggahnya. Ada beberapa aplikasi edit video di Android. Tampilan dan fungsionalitasnya lebih sederhana daripada di komputer, tetapi lebih dari itu, Anda bisa menggunakan VideoPad, Animoto, atau Magisto.

3. Monetisasi saluran Anda

Untuk menghasilkan uang di YouTube, Anda perlu memonetisasi saluran Anda untuk penempatan iklan. Syaratnya seperti yang kami sebutkan. sulit dari smartphone, tapi bukan tidak mungkin, kok. Kuncinya adalah Anda perlu mengunduh secara teratur dan memiliki jadwal.

Apakah Anda siap menghasilkan uang di YouTube?

Tutorial Cara Membuat YouTube Dan Cara Menghasilkan Uang Dari YouTube. Tidak ada cara untuk menghasilkan uang dari YouTube Lightning. Dibutuhkan perencanaan dan ketekunan yang cermat untuk mendapatkan tayangan baru di saluran YouTube Anda dan kemudian mulai menghasilkan uang untuk Anda.

Mau Bisnis Online tanpa modal?

Baca Juga : 25 Produk Untuk Jualan Online Paling Laris

Anda bisa daftar langsung sebagai reseller produk produk berkualitas dari distributor kami ya. Kebetulan kami adalah distributor untuk produk lokal yang berkualitas seperti Alwa Hijab, Sister Hijab, Indo Hijab, Meilee, Mukena Dalanova, Cazalea, Raiqis, Aden, SS Hijab, FAUZ, AFAS, Nona Boutique, Nunareva, Hody, Saima, HAfz, Shieraki, Ellin, Wanoja.

Anda bisa langsung menjual kan produk-produk dengan margin 10-35 % loh, semua barang bisa sistem dropship, jadi anda tidak perlu nyetok di rumah. Gimana tertarik? Untuk info lebih jelasnya silahkan kunjungi Halaman Menjadi Reseller Alwa Hijab

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.